Pendidikan

Pertama Kali, Undiksha Singaraja Lantik 42 Orang Dokter

Quotation:

Dengan kebersamaan, dengan pesaje semuanya mungkin dilakukan. Tapi ingat pesaje, bukan kepura-puraan,” ucap Rektor Undiksha Prof Dr I Wayan Lasmawan, M.Pd.

Singaraja, SINARTIMUR.com – Fakultas Kedokteran Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) melaksanakan Pelantikan dan Pengambilan Sumpah Dokter bagi 42 orang dokter angkatan pertama tahun 2018, Rabu (19/6/2024).

Pelantikan dan pengambilan sumpah ini dilakukan langsung oleh Dekan Fakultas Kedokteran Undiksha Prof. Dr. M. Ahmad Djojosugito, dr. Sp.OT(K), MHA, MBA., disaksikan langsung oleh Rektor Undiksha Prof. Dr. I Wayan Lasmawan, M.Pd., beserta para Wakil Rektor dan seluruh jajaran pimpinan.

Wakil Dekan Bidang Akademik Fakultas Kedokteran Undiksha dr. I Putu Suriyasa, M.S., PKK.,SP.OK., melaporkan dari 44 mahasiswa yang memasuki pendidikan profesi dokter angakatan 2018, yang berhasil menyelesaikan 56 sks dan lolos dalam uji kompetensi mahasiswa pendidikan profesi dokter (UKM PPD) baik OSCE maupun CBT adalah sebanyak 42 mahasiswa dengan rata-rata IPK 3,73.

IPK tertinggi berhasil diraih oleh dr. I Gusti Agung Mirah Puspitayani, S.Ked dengan IPK 3,87. Nilai UKM PPD OSCE tertinggi diraih oleh dr. Luh Made Karuni Kartikasari, S.Ked. Sedangkan, nilai UKM PPD CBT tertinggi diraih oleh dr. Bayu Pramana Suryawan Putra, S.Ked., dr. Ni Komang Ayu Mirah Widyantari, S.Ked., dr. Pande Putu Aristra Indra Pratama, S.Ked., dan dr. Rama Vinu Iswayan, S.Ked.

Rektor Undiksha Prof. Lasmawan dalam sambutannya mengatakan ini adalah hari yang membahagiakan karena untuk pertama kalinya Undiksha melahirkan 42 orang dokter muda dari angkatan pertama. Disampaikan, secara akumulatif tingkat kelulusan UKM PPD Undiksha jauh di atas rata-rata nasional, baik OSCE maupun CBTnya. Oleh sebab itu, ia optimis akreditasi prodi kedokteran bisa menuju unggul ke depan. “Dengan kebersamaan, dengan pesaje semuanya mungkin dilakukan. Tapi ingat pesaje, bukan kepura-puraan”.

 

Rektor asal Desa Bonyoh, Kintamani ini berharap Prodi Kedokteran dan Fakultas Kedokteran ke depannya bisa berkembang dan berdaya saing. Hal ini tentunya didukung dengan peningkatan sumber daya, fasilitas pembelajarannya, dan pendanaannya.

Ia juga menyampaikan, berdasarkan study WHO, problem terbesar kesehatan dunia ke depan adalah keteriringan kemajuan teknologi kedokteran dengan abrasi moral para dokter. Oleh sebab itu, sebagai seorang dokter pemahaman dan keterampilan untuk menguasai dan terampil menggunakan teknologi kesehatan adalah sebuah keharusan karena pada saatnya anda akan dihadapkan pada situasi pertaruhan moral kemanusiaan, petaruhan akademik, dan teknologi kedokteran adalah jawabannya. Maka dari itu, para dokter muda diingatkan untuk jangan pernah berhenti belajar karena belajar adalah hidup.

Disisi lain, Kompol. Made Agus Dwi Wirawan selaku perwakilan orang tua dari dr. Ni Putu Narithya Julieta, S.Ked., menyampaikan rasa bangga atas raihan gelar dokter bagi putrinya dan seluruh dokter muda angkatan 2018. Ia berharap, semoga ke depannya para dokter muda ini bisa mengabdi untuk masyarakat bisa menjadi andalan bagi masyarakat, bangsa dan negara.

dr. Ni Putu Narithya Julieta, S.Ked., juga menyampaikan selama mengikuti perkuliahan di Prodi Kedokteran Undiksha sangat menyenangkan karena pelayanan yang diberikan oleh dosen sangat baik. Hal yang juga membanggakan baginya adalah FK Undiksha yang berusia muda sudah bisa menorehkan sejumlah prestasi gemilang. Ia berharap capaian baik ini bisa diikuti oleh angkatan selanjutnya.

Editor: Francelino
Sumber: Humas Undiksha

  Banner Iklan Rafting Jarrak Travel

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button