Nasional

Wagub Cok Ace Dampingi Wamen Agama RI Zainut Tauhid Sa’adi

Serahkan Cinderamata Kepada Pemda Atas Partisipasi PAI

Kuta, SINARTIMUR.com – Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati menghadiri acara Pemberian Tanda Mata kepada Pemerintah Daerah Tk. I dan II yang telah berkontribusi dan berpartisipasi aktif dalam Pendidikan Agama Islam Tahun 2021 oleh Wakil Menteri Agama RI Zainut Tauhid Sa’adi di Hotel Anvaya Bali, Jl. Kartika Plaza Tuban, Badung, Jumat (20//5/2022).

Wartawan media ini melaporkan dari Hotel Anvaya Bali, Jl. Kartika Plaza Tuban, Badung, bahwa Wagub yang akrab disapa Cok Ace ini menyampaikan apresiasi atas pemberian Tanda Mata kepada Pemerintah Daerah dalam partisipasi aktif Pendidikan Agama Islam sebagai langkah yang strategis yang diinisiasi oleh Kementerian Agama RI agar Pemerintah daerah lebih aktif rneningkatkan kualitas pendidikan termasuk Pendidikan islam.

“Perhatian terhadap dunia pendidikan, juga sejalan dengan Visi Pemerintah Provinsi Bali Nangun Sat Kerthi Loka Bali yang meletakkan sektor pendidikan menjadi program prioritas diantara 5 program lainnya,” ujar Wagub Cok Ace yang sebelumnya juga menyampaikan terimakasih atas dipilihnya Bali sebagai lokasi penyelenggaraan acara yang dihadiri oleh peserta dari pemerintah daerah se-Indonesia.

Lebih jauh, Panglingsir Puri Ubud ini mengungkapkan walaupun ekonomi Bali terdampak paling parah dan mengalami kontraksi paling dalam akibat pandemi Covid-19, namun Pemerintah Provinsi Baii tetap komit terkait usaha memajukan dunia pendidikan termasuk memberikan perhatian dan pendampingan yang sama terhadap lembaga pendidikan agama Islam yang ada di wilayah Bali dengan satuan pendidikan umum lainnya.

“Semoga kerja sama yang baik antar lembaga pendidikan agama dengan Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota dapat terus ditingkatkan sehingga mampu menghasilkan SDM yang berdaya saing tinggi baik di tingkat lokal, nasional maupun ditingkat global,” pungkas Wagub Cok Ace.

Sementara itu, Wamen Agama RI Zainut Tauhid Sa’adi menyatakan PAI menjadi sarana transformasi pengetahuan dalam aspek keagamaankeagamaan, norma serta nilai moral untuk membentuk sikap yang berperan dalam menjadikan periilaku sehingga tercipta kepribadian manusia sepenuhnya. “Keberadaan PAI juga bisa menjadi simpul untuk mewujudkan generasi yang cinta kepada bangsanya,” ujar Wamen Zainut.

“Momentum peringatan Hari Kebangkitan Nasional menjadi kesempatan yang tepat untuk menghadirkan kembali PAI dalam ruang-ruang kebangsaan dengan dilandasi nilai-nilai Moderasi beragama,” imbuhnya.

Moderasi yang dimaksud yakni cinta tanah air, toleransi, anti kekerasan, dan adaktif terhadap kebudayaan lokal yang menjadi bagian penting dalam pengembangan dunia pendidikan. (tim/frs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button
%d blogger menyukai ini: